Kisah Abu Hurairah r.a. dengan Pencuri

Abu Hurairah pernah diberi tugas oleh Nabi Muhammad bagi menjaga gudang zakat pada bulan Ramadhan. Semasa dalam penjagaan beliau, datang seorang individu mencuri segenggam makanan. Namun, dengan kecekapan Abu Hurairah, beliau berjaya menangkap pencuri itu.

“Akan aku adukan kepada Rasulullah”, gertak Abu Hurairah. Bukan main takut pencuri itu lalu merayu, “Saya ini orang miskin, tanggungan saya banyak. Saya sangat memerlukan makanan.” Maka, pencuri itu pun dilepaskan kerana sememangnya zakat itu akhirnya sampai kepada fakir miskin, tetapi bukan dengan cara mencuri. Keesokan harinya, Abu Hurairah melaporkan kejadian itu kepada Nabi Muhammad. Nabi bertanya, “Apakah yang dilakukan olehnya semalam, ya Abu Hurairah?” Ia mengeluh, ya Rasulullah bahawa dia orang miskin, keluarganya ramai dan sangat memerlukan makanan”, jawab Abu Hurairah.
“Dia bohong,” balas nabi. “Padahal malam nanti dia akan kembali lagi.” Mengingatkan kepada pesanan Nabi Muhammad ini, maka pengawasan diketatkan lagi. Memang benar, pencuri itu datang lagi dan berjaya ditangkap sekali lagi.
“Akan aku adukan kepada Nabi Muhammad,” ancam Abu Hurairah, sama seperti kelmarin. Pencuri itu pun sekali lagi merayu dan meminta maaf. “Saya orang miskin, keluarga saya ramai. Saya berjanji tidak akan datang lagi esok.”

Mendengar rayuan dan keluhan pencuri itu, Abu Hurairah berasa kasihan. Lalu dilepaskan lagi. Kejadian ini dilaporkan kepada Nabi Muhammad keesokan harinya. Nabi Muhammad tetap mengatakan pencuri itu berbohong dan akan datang lagi malam ini.
Maka pada malam itu, Abu Hurairah menjaga dengan penuh kewaspadaan. Ia bertekad, jika pencuri itu datang lagi, dia tidak akan melepaskannya pergi. Dia menunggu dengan penuh kesabaran dan debaran.

Malam semakin larut. Tiba-tiba muncul bayangan yang datang menghampiri longgokan makanan yan dijaganya. Tanpa memberi peluang lagi, pencuri itu terus ditangkap. “Kali ini kau pasti akan ku hadapkan kepada Nabi Muhammad. Sudah dua kali kau berjanji tidak akan datang, tetapi ternyata kau kembali juga”. “Lepaskan saya”, rayu pencuri itu lagi. Tetapi Abu Hurairah tetap tidak melepaskannya lagi. Maka, dengan rasa penuh penyesalan dan putus asa, akhirnya pencuri itu berkata, “Lepaskan saya, akan saya ajari tuan beberapa kalimat yang sangat berguna.”

“Kalimat apakah itu?”, tanya Abu Hurairah. “Bila tuan hendak tidur, bacalah ayat kursi. Maka tuan selalu dipelihara Allah dan tidak ada syaitan yang berani mendekati tuan sampai pagi.” Maka pencuri itu pun dilepaskan.

Keesokkan harinya, Abu Hurairah pergi mengadu hali itu. Pengalaman yang dialaminya pada malam tadi sungguh luar biasa kerana seorang pencuri mengajarnya kelebihan dan kegunaan ayat kursi. “Apa yang dilakukan oleh tawananmu semalam?” tanya Nabi Muhammad. “Dia mengajarku beberapa kalimat yang katanya sangat berguna, lalu dia saya lepaskan”, jawab Abu Hurairah.

“Kalimat apakah itu?”, tanya Nabi. Katanya, “Kalau hendak tidur, bacalah ayat kursi dari awal hingga akhir. Dia berkata lagi, “Jika engkau membacanya, maka engkau akan selalu dijaga oleh Allah dan tidak akan didekati oleh syaitan hingga ke pagi hari.”

Mendengar cerita Abu Hurairah itu, nabi berkata, ”Pencuri itu berkata benar, sekalipun sebenarnya dia tetap berdusta.” Kemudian nabi bertanya pula, “Tahukah kamu siapa sebenarnya pencuri yang bertemu denganmu setiap malam itu?” “Tidak”, jawab Abu Hurairah. “Itulah syaitan.” jelas Rasulullah SAW.

Abu Hurairah r.a. Diberi Gelaran Kerana Suka Kucing

Gelaran Abu Hurairah r.a. adalah kerana kegemarannya bermain dengan anak kucing. Diceritakan pada suatu masa ketika Abu Hurairah r.a. bertemu Rasullullah S.A.W. dia ditanyai apa yang ada dalam lengan bajunya. Apabila dia menunjukkan anak kuching yang ada dalam lengan bajunya lantas dia digelar Abu Hurairah r.a. oleh Rasullullah S.A.W. Semenjak itu dia lebih suka dikenali dengan gelaran Abu Hurairah r.a

 

This entry was posted in Akhlak, Ibadah, Kisah teladan and tagged , , , . Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s